Mengurus Gangguan

Angin ribut. Foto © NOAA
katil karang

Pelan tindak balas kejadian membantu untuk menggerakkan tindakan, dengan mudah mendokumentasikan peristiwa itu, dan mengenal pasti lebih baik tapak yang mungkin memaparkan ciri-ciri ketahanan dan ketahanan. Foto © Kee Alfian / Photobank Marin

Terumbu karang terdedah kepada pelbagai gangguan yang mungkin mempunyai kesan pesat dan kesan yang teruk, termasuk landasan kapal, wabak penyakit dan pemangsa karang, ribut tropika, dan peristiwa pemutihan karang. Walaupun insiden ini berbeza-beza mengikut skala spatial dan sejauh mana aktiviti manusia adalah punca mereka, mereka semua memerlukan beberapa tahap respons oleh pengurus terumbu karang.

Insiden individu boleh secara semula jadi tidak dapat diramalkan, namun sangat mungkin bahawa para pengurus harus bersaing dengan mereka pada satu ketika. Apabila mereka berlaku, banyak insiden adalah secara visual dramatik, ekstrim yang dahsyat, dan kepentingan awam yang ketara. Pengurus terumbu karang tidak dapat dielakkan perlu bertindak balas terhadap insiden dalam beberapa cara, dan disiapkan melalui perancangan tindak balas kejadian dapat menjadi penting untuk mengelola risiko lingkungan dan reputasi. Pelan tindak balas insiden dapat memberi para pengurus pengetahuan, alat, dan mandat untuk melaksanakan respons yang sesuai terhadap risiko-risiko ini.

Sambutan yang berkesan secara amnya memerlukan mandat organisasi / dasar yang sesuai serta keupayaan operasi yang diperlukan. Pelan tindak balas kejadian dapat mengambil bentuk yang bervariasi, tetapi elemen yang paling umum meliputi:

  • Amaran awal - Satu sistem untuk mengesan apabila keadaan mendekati ambang stres atau pengesanan gejala awal tekanan adalah penting untuk tindak balas yang tepat pada masanya. Lebih banyak pemerhati pada umumnya meningkatkan kemungkinan bahawa kejadian dapat dikesan lebih awal, sehingga strategi untuk penyertaan luas dalam program amaran awal (seperti program sukarelawan) dapat menjadi kunci keberkesanan mereka.
  • Pengurusan tindak balas - Pakar atau pengurus berpengalaman perlu menilai pemerhatian dan laporan dari sistem amaran awal untuk menentukan keperluan dan skala tindak balas. Bagi setiap jenis insiden pelan tindak balas perlu menentukan bagaimana tindak balas akan diuruskan, termasuk pencetus tindak balas, jenis tindak balas, sistem kawalan insiden, kriteria strategi komunikasi untuk menyatakan apabila tindak balas kejadian selesai, dan pemantauan dan pengurusan selepas kejadian.
  • Sambutan lapangan - Sambutan lapangan yang berkesan dan cekap memerlukan prosedur operasi standard, termasuk protokol penggerak, komposisi pasukan, keperluan peralatan, kaedah penilaian, prosedur pelaporan, dan protokol komunikasi.
  • Tindakan pengurusan - Strategi pengurusan sebagai tindak balas kepada kejadian akan berbeza-beza bergantung kepada jenis dan keterukan kejadian. Pelaksanaan tindakan pengurusan akan ditentukan berdasarkan kes demi kes, dan faktor-faktor seperti sejauh mana punca kejadian, kemungkinan usaha mitigasi, nilai sosioekonomi terumbu karang, kehadiran spesies yang jarang atau terancam, dan waktu acara akan menjadi penting dalam mereka bentuk tindakan pengurusan yang responsif.
  • Pemantauan susulan - Ini adalah komponen penting dari tindak balas kejadian, kerana ia memberikan peningkatan pemahaman tentang kesan jangka panjang kepada terumbu dari peristiwa dan membolehkan para pengurus untuk menilai keberkesanan tindakan tindak balas.

Dua bahagian berikut menyediakan panduan dan sumber untuk reka bentuk dan pelaksanaan pelan tindak balas insiden untuk dua jenis insiden yang paling penting dan semakin biasa:

Bahagian akhir menyediakan panduan mengenai pengurusan pengasidan laut.