Perbanyakan Karang Berbasis Larva

Staghorn Corals di Cane Bay, St. Croix. Foto © Kemit-Amon Lewis / TNC

Keberhasilan reproduksi dan perekrutan karang baru dengan sifat yang beragam sangat penting untuk memulihkan populasi karang. Jika populasi karang rendah, perekrutan terbatas dapat secara signifikan menghambat pemulihan terumbu karang bahkan dengan tindakan pengelolaan lainnya. Bagian ini menjelaskan langkah-langkah yang terlibat dengan memulihkan populasi karang melalui metode perbanyakan larva memanfaatkan proses reproduksi seksual.

Meskipun pemijahan karang massal hanya terjadi beberapa kali per tahun, peristiwa ini dapat menghasilkan jutaan karang bayi — yang masing-masing mewakili individu genetik baru. Manfaat terpenting dari pemanfaatan perkembangbiakan larva untuk restorasi karang adalah kemampuannya untuk:

  • Meningkatkan upaya restorasi secara dramatis dengan meningkatkan jumlah penanaman karang
  • Bekerja dengan keragaman spesies karang, termasuk karang bercabang dan boulder
  • Meningkatkan keragaman genetik karang di terumbu, memungkinkan mereka beradaptasi dengan perubahan kondisi lingkungan

Mengumpulkan gamet karang dari karang Acropora. Foto © Barry Brown / SECORE Internasional

Langkah-Langkah Perbanyakan Larva

Mengumpulkan Spawn

Mengumpulkan bibit dari lapangan paling tepat untuk karang yang berkembang biak melalui pemijahan secara siaran. Dengan demikian, pengetahuan tentang populasi karang lokal dan biologi reproduksinya harus ditentukan sebelum pengumpulan dimulai. Mengidentifikasi spesies karang di mana Anda akan mendapatkan larva sebelum pengumpulan akan membantu memastikan keberhasilan yang lebih tinggi karena memungkinkan Anda untuk menentukan waktu pemijahan massal.

Tips memprediksi pemijahan karang dapat ditemukan di  terbuka di jendela baruWebinar Pemijahan Karang Karibia dan grafik prediksi di bawah ini dikembangkan oleh Coral Restoration Consortium's  terbuka di jendela baruKelompok Kerja Propagasi Larval.

Pemupukan

Pada langkah pembuahan, gamet karang yang dikumpulkan dari koloni induk yang berbeda digabungkan dan diaduk perlahan untuk mendorong pertemuan. Gamet karang hidup selama beberapa jam setelah pemijahan terjadi. Oleh karena itu, fase fertilisasi perbanyakan larva harus dilakukan sesegera mungkin, di mana gamet dari induk yang berbeda digabungkan. Selain waktu, konsentrasi gamet merupakan faktor penting lainnya untuk dipertimbangkan.

Tonton video dari SECORE Internasional: SECORE - Saat Sperma Bertemu Telur

Pemeliharaan Larva

Embrio tahap awal terlihat sekitar empat jam setelah pembuahan menggunakan mikroskop bedah. Setelah beberapa hari perkembangan, embrio karang membentuk larva yang berenang bebas. Ada berbagai cara yang dapat digunakan untuk membudidayakan dan memelihara larva karang melalui tahap perkembangan hingga mampu untuk menetap. Salah satu dari metode ini akan lebih berhasil jika Anda memulai dengan tingkat pemupukan yang tinggi. Umumnya, strateginya adalah menjaga larva di lingkungan dengan suhu dan kualitas air yang sesuai.

Laju perkembangan, dan karenanya waktu sampai larva siap untuk menetap, akan bergantung pada spesies karang dan suhu, karena larva berkembang lebih cepat dengan suhu air yang lebih hangat. Oleh karena itu, pemantauan rutin dianjurkan selama fase ini.

Tonton video dari SECORE Internasional: Video SECORE - Pengaturan Pemeliharaan Larva Karang di Universitas Guam

Penyelesaian

Setelah berenang di lingkungan laut terbuka, larva karang perlu mencari substrat yang sesuai pada terumbu karang untuk menetap dan mengalami metamorfosis menjadi polip primer. Larva karang menggunakan banyak isyarat kompleks termasuk cahaya, suara, tekstur permukaan, dan bahan kimia untuk memilih di mana mereka akan menetap dan hidup di terumbu. 

Untuk restorasi menggunakan perbanyakan larva, mendorong penyelesaian larva yang dibudidayakan biasanya dilakukan dengan dua cara: langsung ke terumbu atau ke substrat buatan yang nantinya akan ditanam. 

Penanaman Karang yang Menetap

Tujuan akhir dari terumbu karang yang baru menetap adalah agar mereka dapat berkontribusi pada ekosistem terumbu karang dan mendorong pemulihan populasi karang. Ini melibatkan penanaman karang baru ini ke terumbu. Jika ditempatkan pada substrat buatan, penanaman dilakukan setelah periode singkat pertumbuhan di lingkungan yang dilindungi, seperti pembibitan berbasis lahan atau berbasis lahan.

Tonton video dari SECORE Internasional: SECORE Video - Reseeding the Reef

Memeriksa unit pembibitan dengan rekrutan karang yang telah disimpan di pembibitan berbasis laut sebelum penanaman. Foto © SECORE International Reef Patrol

Memeriksa unit pembibitan dengan rekrutan karang yang telah disimpan di pembibitan berbasis laut sebelum penanaman. Foto © SECORE Internasional/Patroli Karang

Secore_Logo_RGB

Konten ini dikembangkan bersama SECORE International. Untuk informasi lebih lanjut, hubungi  terbuka di jendela baruinfo@secore.orgbuat email baru atau kunjungi situs web mereka di  terbuka di jendela barusecore.org.

Kursus Online Restorasi Terumbu Karang

Untuk informasi lebih lanjut, jelajahi Pelajaran 4: Perbanyakan Karang Berbasis Larva.

porno youjizz xmxx guru xxx Seks
Translate »