Perjanjian Konservasi Laut

Proyek restorasi terumbu karang di Taman Nasional Laut Curieuse di Pulau Curieuse, Seychelles. Foto © Jason Houston

Pengantar Perjanjian Konservasi Laut

Nelayan lokal Ekuador

Nelayan lokal di kota perikanan pantai Pasifik Puerto López, Ekuador, terletak di dekat Taman Nasional Machalilla. Foto: Mark Godfrey / TNC

Selama beberapa tahun terakhir, lembaga swadaya masyarakat (LSM) telah menyadari bahwa penciptaan kawasan lindung formal mungkin tidak cukup untuk melindungi keanekaragaman hayati laut dan pesisir, khususnya di wilayah di mana hak telah diberikan kepada pemilik dan pengguna tertentu. Untuk mengatasi hal ini, LSM semakin mengintegrasikan Perjanjian Konservasi Laut (MCA) ke dalam upaya perlindungan laut dan pesisir untuk memberikan jaminan keberhasilan jangka panjang yang lebih besar.

MCA didefinisikan sebagai:

Setiap pengaturan kontrak formal atau informal yang bertujuan untuk mencapai tujuan konservasi laut atau pesisir di mana satu atau lebih pihak (biasanya pemegang hak) secara sukarela berkomitmen untuk mengambil tindakan tertentu, menahan diri dari tindakan tertentu, atau mentransfer hak dan tanggung jawab tertentu dengan imbalan satu atau lebih banyak pihak lain (biasanya entitas yang berorientasi konservasi) yang secara sukarela berkomitmen untuk memberikan insentif ekonomi eksplisit (langsung atau tidak langsung).

Definisi MCA di atas memiliki tujuh elemen berbeda, yang meliputi:

  1. mekanisme kesepakatan (pengaturan kontrak formal atau informal) yang bertujuan untuk dicapai
  2. tujuan konservasi (tujuan konservasi laut atau pesisir) di mana
  3. pemegang hak (satu atau lebih pihak) membangun
  4. perjanjian konservasi (secara sukarela berkomitmen untuk mengambil tindakan tertentu, menahan diri dari tindakan tertentu, dan / atau mentransfer hak dan tanggung jawab tertentu)
  5. in ditukar untuk
  6. entitas yang berorientasi konservasi (satu atau lebih pihak lain) secara sukarela berkomitmen untuk memberikan
  7. insentif ekonomi (insentif eksplisit, baik langsung maupun tidak langsung).

Tabel ringkasan di bawah ini mengidentifikasi elemen dan variabel utama MCA. MCA dapat dimasuki oleh pemerintah, komunitas, entitas swasta, dan individu pribadi. Mereka didasarkan pada syarat dan ketentuan yang disepakati, seringkali merupakan pendekatan dari bawah ke atas, dan termasuk insentif quid-pro-quo di mana semua pihak menerima manfaat.

1. MEKANISME PERJANJIAN *
• Perjanjian Pembelian & Penjualan
• Sewa
• Lisensi
• Izin
• Konsesi
• Easements
• Kontrak

Informal:
• Jabat tangan
• Surat
• Memorandum Kesepahaman
• Memorandum Kesepakatan
• Perjanjian Kerja Sama
• Perjanjian Pengelolaan Bersama
• Pemahaman Verbal
2. TUJUAN KONSERVASI **
• Mengembalikan dan melindungi terumbu
• Memulihkan dan mengelola perikanan secara berkelanjutan
• Lindungi garis pantai
• Konservasi keanekaragaman hayati
• Melestarikan situs budaya
• Mempromosikan pariwisata berkelanjutan
3. PEMEGANG HAK ***
Pemilik, Manajer, atau Pengguna:
• Agensi pemerintahan
• Individu dan keluarga pribadi
• Komunitas atau kelompok pengguna terorganisir
• Bisnis
4. KOMITMEN KONSERVASI ****
Ambil tindakan:
• Area patroli
• Kembalikan habitat
• Mengembangkan rencana manajemen

Menahan diri dari tindakan:
• Berhenti memancing
• Berhenti menggunakan gigi yang merusak
• Hentikan panen kura-kura

Hak / tanggung jawab transfer:
• Hak manajemen
• Hak pariwisata
• Hak menangkap ikan
5. SEBUAH PERTUKARAN
6. ENTITAS KONSERVASI ***
• LSM
• Bisnis
• Pemerintah
• Kelompok masyarakat
7. INSENTIF EKONOMI ****
• Uang tunai
• Hibah
• Pekerjaan
• Layanan sosial
• Infrastruktur
• Pelatihan
• Persediaan
• Peralatan
* Dapat berupa istilah yang didefinisikan atau istilah yang tidak ditentukan; bisa jangka panjang (lebih dari 10 tahun) atau jangka pendek (kurang dari 10 tahun).
** Merupakan hasil proyek yang diinginkan.
*** Buat para pihak dalam perjanjian.
**** Buat manfaat proyek yang terjamin untuk kedua belah pihak.

Contoh umum MCA termasuk sewa, lisensi, hak guna, perjanjian manajemen, perjanjian pembelian dan penjualan, konsesi, dan kontrak. LSM telah menggunakan MCA untuk membantu mengelola area spesifik, metode panen, dan akses ke sumber daya. Upaya-upaya ini telah melindungi keanekaragaman hayati laut yang penting sambil menempatkan LSM sebagai pemangku kepentingan yang berorientasi pada solusi dan dengan pemerintah dan masyarakat yang bertanggung jawab untuk pengambilan keputusan.

Hubungan antara MCA dan MPA

Perjanjian Konservasi Laut dan Kawasan Konservasi Laut (KKL) berbeda, tetapi seringkali dapat mengarah pada hal serupa. KKL formal seringkali didirikan oleh entitas pemerintah melalui undang-undang atau kebijakan. Sebaliknya, MCA dibentuk antara entitas yang berbeda, biasanya pemilik sumber daya atau pengguna dan LSM. Namun, baik KKL dan MCA, dapat digunakan untuk melindungi situs dan sumber daya tertentu. MCA juga dapat digunakan untuk melengkapi dan menambah jumlah dan efektivitas KKL formal ketika pembentukan KKL tambahan tidak dimungkinkan. Dalam beberapa keadaan, MCA dapat digunakan sebagai katalis untuk pembentukan formal KKL atau dapat menyediakan mekanisme untuk keterlibatan pemangku kepentingan lokal dalam pengelolaan kolaboratif KKL.

Proyek Lapangan MCA

Ada banyak proyek MCA yang ada di seluruh dunia. Salah satu proyek MCA yang paling terkenal adalah Taman Karang Pulau Chumbe di Tanzania. Contoh lain adalah Perjanjian Konservasi Laut Indonesia, yang menggambarkan bagaimana beberapa perusahaan nirlaba dapat bekerja dengan LSM lokal dan nelayan lokal untuk mencapai kesepakatan yang melindungi terumbu karang, daerah penangkapan ikan, dan mata pencaharian nelayan, dengan demikian menguntungkan semua pihak.

Sebelum meluncurkan proyek MCA, praktisi harus memiliki pemahaman yang kuat tentang cara di mana unsur-unsur MCA utama dapat dicampur dan dicocokkan untuk memenuhi keadaan spesifik proyek. Klik sini untuk mempelajari lebih lanjut tentang mengembangkan perjanjian konservasi laut.

pporno youjizz xmxx guru xxx Seks